Sabtu, 12 Maret 2011

CERPEN ( Pejuangan Cinta & Kasih Sayang )

“hei…tunggu!! Sialan kau main kabur jach!!” seru gadis yang berpakaian seragam kotor akibat ulah pemuda yang mengendarai motor ugal-ugalan itu.
“ntu oranx seharusnya minta ma’af kox malah ngloyong gitu ajah!!”
(duch…tuhan ne kan hari pertama gue masuk SMA napa sih hari ini gue sial banget!! Udah pak min gax masuk jdi gax da yang antar gue ke sekolah nah sekarang ditambah baju seragam gue kotor lagi,brengsek tuch anak, awas aja lau gue liat dia lagi dah bakalan we tumbuk halus tuch orang! Untug q masih inget tuch ma orang!)
Setiba di sekolah nadien langsung menuju ke toilet dan langsung membersihkan seragamnya itu.
“din npa ko masih pagi gini dah cemberut kyak gitu??” sapa lisa temen sebangkunya itu
“nih…sragam gue kayak gini gara-gara orang yang gax tau aturan dalam berkendara!!” jawab andien ketus.
“dueh…kasian?? Ya udah lach yuk masuk kelas sudah bel tuch”
(mereka berdua pun bergegas menuju kelas barunya)
Dalam kelas mereka mengikuti pelajaran dengan baik hingga bel istirahatpun berbunyi.
“din,ke kantin yux…?” ajak lisa
“duluan aja gih ntar aku nyusul…”
“ya udah duluan ea..”
Di kelas tinggal nadien doanx dah ketika beranjak dari bangkunya itu seseorang menghampirinya.
“em…boleh kenalan gax??”ktanya sopan
“em…boleh?? Nama saya nadien,lau kamu??” jawab nadien dengan suara pelan.
“nama aku riko,ya dah barang kali kamu dah di tungguin ma temen kamu tuch”
“o..iya aku lupa !! ya dah duluan yua?” ( nadien meninggalkan riko)
Setiba di kantin nadien menceritakan kejadian di kelas tadi kepada sahabatnya lisa.
“sa,tdi da yang mau kenalan loe ma aku? Namanya riko kamu tau nggax…”
“ maksud loe riko anak pemilik sekolah ini??”
“ah…masa!! Aku gak percaya yaqen…..???”
“bener gue nggak bohong yakin?? Denger-denger sih riko itu anak sulung pemilik sekolah ini “
“lo..serius lis?”
“ya aku Sirius lach masa gue bohong ma kamu?”
“loe..aku baru tau yach..”jawab nadien bingung.
Hari demi hari ia lewati dengan indah dan nadien pun sangat nyaman dengan sekolah barunya itu.
Dan ketika istirahat nadien yang sedang asyik membaca novel melewati koridor sekolah tersentak kaget ketika seseorang memanggilnya.
“din..tunggu”
“eh…kamu rik, tumben ada apa ya??”
“Gax da apa-apa kok cuman kangen dah beberapa hari ini gax ketemu ma kamu, baca apa sich serius amat.”
“eh..oh..ini aku lagi baca novel nich, sedih banget loe ceritanya?”
“kamu suka baca novel ya?sama donx gue juga suka baca novel”
“ah…masa gue tgax percaya tuch? Rasanya gue gax perna liat loe baca buku dech, ke perpustakaan juga nggax kan??”
“ya kamunya aja yang gax liat gue baca novel?? Ranx kamu kalau baca novel serius banget ampe lupa tuch ama bel masuk”
“he…he…he… bisa aja”
“rang fakta jeh, sok buktinya setiap ada bel masuk tau di panggil sama aku juga gax pernah kedengaran??”
“ia sich…?? Bener juga apa kata kamu?
“em…dah banyak loe novel dan buku-buku yang dah gue baca?dan banyak juga koleksi buku yang gue pajang di lemari, nyokap ma boxap gue sich gax terlalu suka kalau gue baca novel?? Karena kalau aku dah keenakan baca ampe lupa tuch makan.”
“ya…pantes ortu loe marah?? Ranx kamunya gax tau aturan sich??”
“mulai…katain gue kayax gini?? Sama kan kamu juga??”
“he…he…he tau aja?”
“ya jelas-jelas tau lach ranx buxtinya setiap gue manggil kamu gak pernah kedengaran sih? Hehehe?
Kedua nya asik tertawa akan keanehan dan hobby yang samanya itu, hingga lupa dengan novel yang nadien pegang?
“tuch…kan gara-gara kamu sich aku ampe lupa ama novel ini”
“ye…nyalain aku lagy?? Em…ya udah lau kedatangan aku ganggu kamu sich??”
“kata sapa jeh?? Nggak malah aku seneng punya temen wat ngobrol”
“mang kemana tuch temen kamu si lisa.”
“oh…biasa lau dia mah kekantin”
“em…kapan-kapan gue boleh yah maen ke rumah loe?”
“oh…dengan senang hati”
“Din…pulang sekolah kamu ada acara nggak??”
“em…gax ada tuch, mang napa??
“kamu mau nggak nemenin aku beli buku.”
“oh…ya udah aku mau nemenin kamu sekalian aku juga mo beli buku.”
“pulang sekolah aku tunggu kamu yah din di gerbang depan”
“siip lach…?”
Teng…teng…teng bel pulang pun berbunyi, semua siswa berbondong-bondong pergi ke rumahnya masing-masing dan ada pula yang mengikuti kegiatan(eskul). Begitu pula dengan nadien, nadien langsung menemui riko di tempat yang di janjikan oleh riko.
“eh…aku telat yach?? Sorry…sorry??”
“ya…iya lach lama banget sich !! ya dah yuk pergi ntar toko buku langganan gue tutup lagi.”
Sesampainya di tujuan riko kecewa karna toko bukunya dah tutup.
“tuch…kan kamu sich lama banget” riko dengan nada kecewa
“ea dech ma’af kan masih ada besok. Ntar aku temenin dech?” nadien dengan nada kecewa juga.
“ya udah dech,gara-gara kesalahan kamu jadi hari ini tlaktir aku ea?? Hehehehe”
“bilang aja kamu mau di tlaktir ama aku gax usah berbelat-belit kayak gitu??”
“he…he…he”
Nadien pun mengajak riko ke salah satu restaurant favoritnya
“em…makanan disini enak loe rik?” ucap nadien kepada riko
“em. . .aku gax mau makan disini ah?”
“loo..why??”
“makanan disini mahal-mahal mendingan kita makan di warteg aja yach?? Kan lumayan uangnya bisa di tabung”
“em…higenis nggax??”
“ya allah…din higenis lach?? Masa pedagangnya tega ngracunin pembili, bisa-bisa gax laku lagi.”
“ya udah yuk…?”
“di ajak lach nadien ke warteg langganannya”
“bu,nasi dua+ es the manis yach??”
“ya den….?” Saut pedagang itu
“em…kamu dah sering yach makan disini”
“gax…kox kadang-kadang aja”
“bu…sekalian di bungkus juga kaya biasa”
“iya den tenang aja”
“loe…itu buat apa?? Kox pesannya banyak banget??”
“owh…itu buat saudara”
“owh….”
Setalah selesai makan nadien di ajak riko ke salah satu tempat, nadien bingung dengan riko, dah bawa nasi bungkus dan sekarang mo ngjak aku kemana ea...?
Setelah sampai riko membagikan nasi bungkusnya kepada anak-anak jalanan yang yatim piatu itu.
“ah…banx riko bawa nasi ea?? Alhamdullilah dari tadi kami laper banget bang?”
“ia nich abang bawa nasi buat kalian gih sana di bagiin mumpung masih hangat?.” Riko tersenyum lebar kepada anak-anak itu, nadien kaget dan bengong ketika menyaksikan kejadian itu nadien terharu hinggah melepaskan air mata di pipinya.
(tuhan…ne orang sederhana banget?? Meskipun dia anak orang kaya namun dia gax sombong,dan merasakan gimana nasib orang susah, dia tuch care banget ma sesama perfec banget ne orang . selama ini aku sering ngeluh dengan keadaan aku yang lebih dari cukup, malah aku hanya bisa meng hambur-hamburkan uang ortu aku, padahal banyak banget yang lebih susah dari pada aku.)
“eh…napa diam,sini donx kumpul ma anak-anak” hentak riko kaget
“oh…ya??”(nadien pun langsung mendekati riko yang sedang asyik bercanda dengan anak jalanan itu.
“ma’af yach kalau aku bawa kamu kesini din?”
“ya nggak apa-apa malah aku seneng banget kamu ngajak aku kesini?? Btw kamu sering kemari tach.” Tanya nadien sembari menatap diam-diam ke riko dengan mata berkaca-kaca.
“heuh…ya kadang-kadang aja kalau ada waktu atau aku lagi BT sich kesini, kamu sering maen ma anak-anak jalanan gax dien?”
“oh…eng…enggak,malah aku baru pertama kali datang kesini, kapan-kapan kamu mau nggak temenin aku kesini lagy, ya itu sich kalau kamu mau.”
“oh….with my pleasure”
“ ohw…I’m very grateful”
“never mint”
“dah ya adik-adik abang riko dan mba nadien pulang dulu yach?? Udah sore nich..”
“yach….baru aja abang dating sekarang mau pergi lagi.” Ucap salah seorang anak diantara mereka.
“iya nich abang gax asik….?? Mentang-mentang gi sama cewex kita semua di lupain yua…. Hehehehe?” sahut anak yang lain.
Sorak-sorak dari anak-anak ,membuat nadien tertawa geli.
“ye…bisa aja kalian ini” ucap nadien dengan nada malu-malu.
“ya dah abang dan mba nadien pulang dulu??
“ya….sering-sering datang kesini ma abang riko ya mba…he..he..he”
Riko dan nadien pun meninggalkan anak-anak disepanjang perjalanan mereka berbincang-bincang dan bercanda sampai-sampai pulang ampe di rumah jam 18.00
Hari demi hari terlewati dan berganti tahun nadien dan riko yang sudah jadian sehari setelah mereka ke jalan laying dimana anak-anak jalanan tinggal.
Mereka telah melewati hari-hari pahit,rintangan dan hambatan yang menghalangi cinta mereka.dan pada suatu hari jalinan asmara yang di jalani oleh mereka sampai terdengar oleh kedua orang tua mereka. Mereka berdua bingung,dan cemas dengan keadaanya sekarang. Karna bagaimanapun mereka telah melewati rintangan demi rintangan dan sekarang mereka harus melepaskan kisah cinta hanya karena ego kedua orang tua mereka masing-masing.
“din…aku takut kita berpisah?? Aku nggax akan melepaskan kamu dan memutuskan hubungan yang sudah mala kita jalin, kita akan selalu bersama kan??”
“yes, I will always adhere with you?? And my heart just for you?? You is my pulse..
And wihtou you I can’t life.”
“ yes, I promis….?? I don’t leave you alone princess.”
Suatu hari di saat mereka sedang duduk di taman mamanya nadien datang dan lagsung memegang tangan nadien. Namun debgan kigap riko menapas dan langsung memeluknya.
“tante…?? Please jangan pisahkan kami berdua kami mohon…..??”
“enak saja kamu bilang begitu!. Dengar baik-baik saya tidak akan pernah melepaskan anak ku untuk kamu…!!”
“mam…dengan cara apa lagi aku harus katakana pada mama?? Aku sudah menuruti perintah dan semua ego mama, tapi apa yang sudah mama berikan pada nadien?? Nadien gax pernah minta sesuatu pada mama. Tapi please sekaran nadien mohon dan minta please mam jangan pisahkan kami berdua.” Ujar nadien yang memohon dan bersujud sembari mengeluarkan air mata.
“sudah din, mama kamu benar aku gax tau malu jelas-jelas kamu sudah di jodohkan.
Mungkin aku tak pantas untuk kamu” ucap riko yg mengangkat tubuh nadien dan langsun pergi
“tunggu….!!”
“ riko apa kamu tega pergi begitu saja, apa kamu lupa dengan janji kita bila kita akan tetep bersama walau hubungan kita tidak direstui. Apa kamu lupa kamu akan selalu di disisi ku dan menjaga ku,apa kamu lupa bahwa kamu tidak akan membiarkan aku sedih dan menangis, apa kamu lupa kalau…..” nadin berhanti karena riko menyela kata-kata itu
“cukup….!!”
Riko langsung memeluk tubuh nadien dan berkata pada nadien
“aku gax sedikitpun lupa dengan janji kita. Aku akan selalu mengingat dan menepati janji aku.namu aku capex din dengan semua ini…”
“kenapa….?? Apa kamu akan melepaskan begitu saja setelah sudah sekian lama kita lalui??”
“buxan….?”
“ lalu…??”
“ aku tidakmau kamu terluka”
“aku akan semakin terluka bila kamu pergi tinggalkan aku, aku akan semakin terluka bila aku harus menuruti semua ego orgtua ku?? Kamu tega….!!” Nadien berlari dan prig meninggalkan mama dan riko.
Setelah kejadian itu ndien terpuruk sakit dan koma. Sudah banyak dokter yang menanganinya,naun tak ada satupun yang mampu mengobati penyakit nadien. Orang tuanya bingung dan mereka berdua memutuskan untuk membatalkan perjodohan dan merestui hubungan mereka.
Lalu mereka memohon agar riko menjenguknya untuk sekali ini saja.
“hai..din?? ini aku riko…??gimana kabarmu…?? Din… aku kangen banget sama kamu,aku rindu semyum dan tawamu. Bangun din…??” bisik riko.
Dan tanpa di sadari nadien sadar dari komanya.
“ riko…riko….riko” nadien selalu menyebut nama rika
“ya…din ini aku buka mata kamu”
Perlahan nadien pun membuka mata dan riko langsung memeluknya.
“riko…?”
“ya…nadien apa??”
“jangan pergi lagi….?? Aku takut..”
“ yah..yah sayanx aku akan selalu bersamamu jangan takut aku disini”
Dan setelah itu nadien sembuh dan bisa bersama-sama lagi dengan riko.
Hubungan mereka direstui oleh kedua orang tua nadien.
Dan hidup mereka senang dan sampai mereka menikah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar